Kamis, 04 Juni 2009

Pesona Perahu Terbalik di Tangkuban Perahu



Siapa yang tak tahu legenda Sangkuriang dan Dayang Sumbi? Legenda percintaan ibu dan anak yang berujung malapetaka ini akan selalu menjadi trade mark cerita rakyat Jawa Barat, karena cerita tersebut konon katanya merupakan asal mula dari Gunung Tangkuban Perahu. Anda pasti taka asing lagi kan dengan gunung yang satu ini? Karena tak afdol rasanya jika sudah jauh-jauh ke Bandung, tapi tak mampir ke wisata alam yang satu ini!

Gunung setinggi 2.048 meter di atas permukaan laut ini memang meyimpan sejuta pesona yang tak kalah dengan gunung-gunung berapi lainnya di Indonesia. Dinamakan Tangkuban Perahu karena bentuknya yang mirip perahu terbalik. Kata ‘tangkuban’ berarti ‘terbalik’ dalam bahasa Sunda. Lokasi Tangkuban Perahu ini sendiri yakni sejauh ± 30 km dari Kota Bandung, terletak di desa Cikole yang sejuk dan asri. Memasuki kawasan Tangkuban Perahu, anda akan disambut dengan hamparan hutan yang anda dapat menikmati udara yang sejuk. Dari atas Tangkuban Perahu, anda akan mendapatkan pemandangan Kota Bandung yang indah.




Menurut sejarah, gunung ini pernah meletus pada tahun 1910 sehingga tercipta sebuah kawah yang mengepulkan asap belerang. Ada beberapa kawah yang menawarkan keindahan, yaitu Kawah Ratu, Kawah Upas, Kawah Lanang, Kawah Baru, Kawah Ecoma, Kawah Jurig, Kawah Siluman, Kawah Domas, Kawah Jarian, dan Paguyangan Badak. Tetapi, yang paling banyak dikunjungi wisatawan yaitu Kawah Ratu, Kawah Domas, dan Kawah Upas.

Kawah Ratu merupakan kawah terbesar di gunung ini, bentuknya seperti mangkuk raksasa yang besar dan dalam. Saat cuaca cerah, kita pun dapat melihat dinding dan dasar dari Kawah Ratu. Kawah Upas, yang jaraknya sekitar ± 1,5 km dari Kawah Ratu memiliki bentuk yang datar dan cukup dangkal sehingga ditumbuhi pepohonan liar di salah satu sisi dasarnya. Lain lagi dengan Kawah Domas, kawah yang satu ini bentuknya berupa cekungan yang mengeluarkan sumber air panas. Di sumber air panas itu, anda dapat membasuh bagian-bagian tubuhand, karena kandungan belerangnya dipercaya dapat menyembuhkan berbagai jenis penyakit. Anda juga bisa merebus telur lho di sumber air panas ini, cukup dengan merendam telur yang anda bawa selama 10 menit, maka anda sudah bisa menikmati “telur rebus made in Tangkuban Perahu”. Jalan menuju kawah-kawah ini tidak terlalu sulit, karena sudah tersedia jalan setapak antara satu kawah dengan kawah lainnya. Selain itu anda juga dapat menikmati pemandangan kebun teh yang asri di lereng Gunung Tangkuban Perahu.

Kawah Ratu

Keistimewaan lain yang dapat anda nikmati yaitu saat anda berjalan-jalan meniti kawah demi kawah, anda dapat berbelanja berbagai pernak-pernik khas Tangkuban Perahu sebagai oleh-oleh, ada boneka, kaos, serbuk belerang, pernak-pernik dari batu, kalung, gelang, pohon bonsai atau bahkan alat musik angklung. Ada juga pedagang makanan, seperti ketan bakar dan buah strawberry yang dapat menemani anda menikmati keindahan kawah. Atau jika anda malas berjalan kaki, anda bisa menyewa kuda untuk anda tunggangi. Harga yang harus dibayar, anda bisa bernegosiasi sendiri dengan sang empunya kuda karena tergantung sejauh mana anda ingin menunggangi kuda.

Akses untuk menuju Tangkuban Perahu, tidak terlalu sulit, dapat ditempuh dengan kendaraan pribadi maupun kendaraan umum. Jika anda datang dengan kendaraan umum, maka dari Kota Bandung, anda tinggal naik angkot yang menuju Terminal Ledeng, selanjutnya disambung dengan angkot jurusan Pasar Lembang. Turun di Pasar Lembang, lalu disambung dengan angkot jurusan desa Cikole. Angkot Cikole ini hanya akan mengantarkan anda hingga gerbang depan kawasan Tangkuban Perahu. Dari situ, ada angkutan yang akan membawa anda langsung ke bibir kawah! Masalah ongkos angkutan, biasa langsung dinegosiasikan dengan si supir, tetapi rata-rata anda akan dikenai Rp 15.000 – Rp 30.000 per orang. Eits..eits..sebelumnya anda juga akan dikenai biaya Rp 8.000 untuk ongkos masuk Tangkuban Perahu. Mulai dari situ, anda bisa langsung menikmati panorama indah yang ditawarkan alam pasundan.

Sumber : http://www.wisatamelayu.com/

8 komentar:

indah tri novita dan inda astri andini mengatakan...

kira2 dari nangor ke tangkuban perahu berapa lama ya?

jalanjalanyuk mengatakan...

kita perkirakan sekitar 3,5 - 4 jam lah kawan...
nih, misal dari sini ke bandung 1,5 jam... trus dari ledeng ke atas 1,5 jam - 2 jam..

hehe...kalo bawa mobil sendiri lebih cepat lho!

Hani, Ken, Rachmi mengatakan...

wewww...jalan-jalan mulu nih...
eh tapi mau tempat-tempat wisata yang belum diketahui banyak orang dong... kan kalo tangkuban perahu sama kawah putih udah tau...

hehe

ditunggu yaa

Mieke dan Wikan mengatakan...

wwaaahhhhhhh...mengingat masa lalu jalan2 kesini...

Anonim mengatakan...

bagus ga ya klo di buat prewed..?

jalanjalanyuk mengatakan...

bagus kok..
pemandangannya romantis gtu klo buat prewed..

BUPE KO mengatakan...

sebuah mimpi saya, pingin jalan jalan ke LN, keliling dunia, ini hanya bisa diwujudkan kalau kita bukan sebagai employee, soalnya terbatas waktunya,


Mantab gan untuk posting yang bermanfaat ya, ini saya bantu klik ads agan, klikback ya, nuwun
My Blog for ads
→ Lihat Infonya -> Cek disini

Tempat Belanjanya Orang2 Terkaya, ya jelas disini tersedia perhiasan mewah mutiara, kain batik ratusan ribu, perabot2 mewah,JAM TANGAN dan aksesoris kereennn, joss markojoss

→ Lihat Infonya -> Cek disini

Safira Amalini mengatakan...

nice info :)

TOUR GRATIS BANGKOK PATTAYA

Posting Komentar